Hello guyzguyzguyzzz. Ga kerasa ya udah 4 bulan lalu aku post my first article about introduction to this new blog of mine. Duhh maafkan saya yg suka sulit fokus dan konsisten karena namanya juga manusia masih sering bikin alasan ya. Tapi emang kadang sibuk juga karena deadline foto endorse dan harus upload konsisten di instagram. Sebenernya seneng banget sih nulis apalagi yang panjang2, thought orang2 tau deh kalo aku chat atau nulis tuh bisa panjangggg banget, tapi begitu ketemu orang aslinya agak diem apalagi sama orang baru.

Bukannya sombong ya beb2 sekalian. Aku emang agak awkward orangnya sma orng baru cos #socialanxiety is zuper REAL. Jangan lupa share blog post ini kali2 bisa membantu dan memotivasi yang lagi mau diet atau mau ikut challenge.

Would love to share my weight story yg cukup drastis (karena mungkin masih ada beberapa yg belom tau kronologisnya). As what i’ve mention before in my instagram post. Kalau kalian udah ikutin aku lama, yashh u guys should know that aku baru lulus dan kembali ke Indonesia akhir tahun lalu. Yah kira2 6 bulan deh yaa. DAN BERAT AKU NAIK DRASTIS SELAMA AKU DI AUSTRALIA HAHA.

Ga tau juga harus bangga or gimana ya cos I gained 13 kgs in total after lived 1 year 8 months in Melbourne. But sebenernya aku sempet ikut program gitu pas di Melbourne, lose 9 kgs in 6 weeks. Namun GAGAL TOTAL lol, karena aku jago banget bikin alasan. Di minggu2 terakhir udh mau kelar aku malah ke Sydney dong (dan pastinya makan banyak bngt karena aku suka lupa diri kalo ga ada yg ingetin untuk stop and i DO LOVE FOOD cos fud is lyfe guys) yahh sebenernya mau ikut challengenya waktu udah balik dari Sydney aja since aku udah beli flight ticket duluan sebelum challenge.

Namun seperti biasa, my compulsive mind yang gas poll ga pake kendor sering kambuh ketika ada sesuatu yang bikin aku bersemangat dan waktu itu aku abis di briefing sma orang tempat aku gym ini, wahh aku pikir “gue naik 13 kg, kalo 9kg 6 minggu… Mungkin hayati masih sangghup karena berarti 9:6 = 1.5kg/minggu. Ini mah enteng. Ga makan banyak sehari atau minum teh diet aja besoknya udh turun sekilo “ wah makin optimis dan membara deh gue kan.

NAMUN INGAT MANUSIA2 PARA PEMBACA kadang apa yang kita rencanain or hitungan kita itu bisa MELESET. Jadi intinya kalau ga 100% sanggup ATAU YAKIN kamu bisa jalankan. Mending tunda dulu sampe waktu yang tepat. Disini gue belajar banyak sih setelah mengambil keputusan ini.

Hal bodoh tidak perlu di tiru kawan2. Aku share supaya kalian jangan lakuin kebodohan yg sama kayak aku. Since banyak bngt yg tanya soal challenge ini karena aku sempet post di Instagram dan banyak yg nanya apakah berhasil atau tidak namun in the end for me TIDAK BERHASIL, but several of my friends ikutin challenge ini juga karena tau dari aku dan beberapa BERHASIL! So proud of them!

Tapi itulah guys sebelum mengambil keputusan belajar sabar, jangan kek kompor beleduk, kena bensin dikit langsung meledak kayak aku dulu. Nah jadilah aku ngomong sama ni orang gym soal aku bakal ke Sydney dan dia bilang tergantung akunya asal disana aku tetep konsisten jaga pola makan and olahraga everything should be fine. Wah udh mantep bangetkan, langsunglah saya tanda tangani kertas kontrak itu yg kira2 isinya adalah tentang regulation asdfghjkl seperti datang rutin olahraga and check in di fb blablabla, DAN MENARUH DEPOSIT 500$ approx. Nah kenapa gue membara?

Gue pikir Ini kek gym gratong gt karena kalo dalam 6 minggu berat gue turun 9 kg, mereka bakalan balikin duit gue FULL jadi sama aja gue dapet badan gue yg lebih normal dan tinggal turunin berat beberapa kg lg, lalu gym yang gue lakuin ya gratis karena gue win the challenge. Nothing to lose, win win solution. Jadi ga pake tedeng aling2 langsung gue tanda tangan and deposit gesek tuh kartu debit gue on the spot. Gue ga peduli orang lain ada yg bawa formnya pulang dlu and mau mikir dlu, gue udh kyk ”danggg lets do this mate” i take ACTION NOW!

Namun hayati ini memang begitulah ya. Sampe minggu ke 3 gue masih mengikuti Semua nutrition and exercise and classes yg bikin kalori2 gue dan lemak2 mulai luntur, and berat gue udh turun around 5-6kg waktu itu. Sisa 2 minggu lagi tu challenge, tapi gue mulai lelah juga karena gue suka masak, tapi gue benci banget cuci piring. Dan 1000 alasan lainnya. Tbh waktu itu Melbourne lagi winter, kebayang dong gue subuh2 gym betapa kedinginannya hayati…

Lalu awal minggu ke 2 gue mulai goyah, gue skip gym beberapa kali dan udah mulai bikin alasan2 yg masuk akal tapi sebenernya not necessary juga. Dan minggu terakhir sebelum weigh out, gue ke Sydney ketemu my aunties disana and sekalian dateng ke graduation Best Friend gue.

Setelah mendarat di Sydney… Gue mulai membabi buta, karena akhirnya gue menemukan alasan untuk ga makan sehat dan ga bisa masak. WAHH gue udh ga inget lagi tu sama tu challenge dan uang 500$ untuk biaya gym 6 minggu doang.Langsung bhebb hajar semua yg ada di depan mata, apa yg gue mau gue beli. Plus ketemu sma temen2 lain di Sydney, lalu… ya makin lagi makan terozzz ga ada amphun. Belom lagi pergi sma tante2 gue yg habis visit gue di Melb and tinggal sma mereka di Sydney. Wheww saya sudah lupa dengan komitmen saya sendiri.

Dan setelah hura2 makan2 barbar di Sydney dan gue menghabiskan 700$ Approx. hanya untuk makan dalam 3-4 hari. Gue balik ke Melb dengan perasaan “kok kayaknya gue gendutan lagi ya” dannn akhirnya gue ga hadir dalam acara weigh out karena gue tau gue ga lose 9 kgs instead 5-6kg hasil kerja keras gue bangun subuh makan udh kek kambing makan sayur mele sma dada ayam di rebus atau di masak pake olive oil… KANDAS.

Intinya ya gue ga berubah deh sampe gue pulang ke Indonesia berat gue cuma turun kurang lebih 2-3kg dan itupun masih yoyo, karena pas balik Indo gue kangen banget sama Indo-food karena ga ada yg bisa bikin se persis yg di Indo #eaa dan kira2 ya berat gue ga nambah ga kurang deh. 13kg weight gain.

DAN seperti yang sebelumnya terjadi. Balik Indo means ketemu keluarga. Ketemu keluarga means mereka mulai ngontrol gue dan mulai bikin gue makin sadar kalo gue mulai mengarah ke obesitas dan udah OVER WEIGHT. Dan gue mulai stress, secara di Melbourne ga ada yang larang gue makan, malah gue makan bar2 terus sama temen2 gue kayak kita bakal mati besok dan hari ini adalah last day untuk makan.

Dan mereka bilang gue ga gendutan (mungkin karena tiap hari ngeliat, jadi ya begitu2 aja) sedangkan tiap video call sma keluarga, mereka mulai complaint dan nyinyir kalo muka gue chubby banget2 dari tdnya chubby aja jd chubby ngetzngetzngetz tapi gue masih mengelak dan bilang ini semua adalah efek kamera dan gue bilang temen2 gue bilang ya gue ga gendut kok masih normal… PADAHAL JELAS2 gue tau kalo timbangan gue udh di kepala 6 untuk ukuran cewe dengan tinggi badan 156-157cm… dan tiap foto gue mulai insecure. Foto IG gue mostly gue tirusin karena sebenernya gue emang sadar kalo gue udah rasa berat dan lelah bawa badan gue sendiri.

Ok sekian dulu cerita Lifestyle gue yang paling parah, dan yeahh to be continued cos its all in the past. Gue bakalan ceritain lagi soal my current and goals di blog posts selanjutnya ya gengs…

FOTO2 DIBAWAH ADALAH FOTO2 MASA2 GENDUT, BTW 3 foto terakhir adalah setelah gue sempet turun 5kg approx. (waktu ikut challenge di Ausi nurunin 9kg dalam 6 minggu) setelah naik 13 kg. Lega sih akhirnya bisa show myself a few months back then waktu gue gendut2nya, cos ternyata banyak yg ga percaya gue naik 13kg. Gue ga malu share ini semoga bisa bermanfaat aja buat yg baca.

Thanks all for reading it. Semoga bermanfaat dan ada nilainya. Jangan lupa share ya kali2 ada yg butuh motivasi atau iseng aja mau tau.

Sincerely urs,

Sara Sentosa🖤