Halohalohalooo kali ini gue mau ngebahas tentang pengalaman gue (yg sebenernya saat gue nulis ini lagi ongoing) yess kali ini mengenai my travel journey. Yes bahagia banget bisa dapet kesempatan liburan sama keluarga ke Europe, karena ini pertama kalinya gue ke Europe, jadi cukup excited juga. ๐Ÿ˜‚ Today is my 7th day living in Europe as a tourist with my main family yg bisa di bilang big family.

Gue ke Eropa ber 9; my parents, my bro, my sist in law (cici ipar), keponakan gue ada 3 tuh si bocil2, sama cici gue dan gue sendiri. Perjalanan ini bakal memakan waktu 2 minggu dan rute perjalanan kita dari Swiss๐Ÿ‡จ๐Ÿ‡ญ – Germany ๐Ÿ‡ฉ๐Ÿ‡ช – Italy ๐Ÿ‡ฎ๐Ÿ‡น- France ๐Ÿ‡ซ๐Ÿ‡ท- Swiss๐Ÿ‡จ๐Ÿ‡ญ. Liburan kali ini kita ga pake tour alias jalan sendiri. Agak nekat juga sih secara ga semua orang Europe bisa ngomong Inggris juga dan seringkali ketemu orang yang sama sekali ga bisa ngomong ๐Ÿ˜ญ di restaurant atau pas groceries shopping buat beli bahan sarapan and masak ponakan2 gue (karena masi pada kecil2 jadi ga bisa gt makan banyak di luar) plus bokap gue yg HARUS MAKAN NASI kalo ga gabakal kenyang ๐Ÿ™ƒ Tbh cari asian restaurant di Europe lebih susah dari pada cari emas gengs. Di Aussie atau di US and Canada lebih banyak Asian restaurant. Kalo Europe daerah tertentu doang.

Balik lagi ke story mengenai manusia2 di Europe yg banyak banget ga bisa ngomong inggris. Menurut gue yg paling parah di German sama Italy. Mungkin karena gue tinggal di daerah kampung (karena yg pemandangannya bagus rata2 bukan di kota tapi di kampung and gue hanya anak yang mengikuti keinginan orang tua yang suka liat pemandangan sambil bengong kali ya๐Ÿ˜‡) Anyway tinggal di city cari parkir susah banget karena kita sewa mobil untuk ber 9 jadi sejenis mini bus gitu tipe mobilnya Volkswagen Caravelle T6 Combi, jadi tinggal di city juga bukan good option. Intinya jadi serba salah ๐Ÿฅด

Waktu gue tulis article ini posisi gue masih di France. Gue tinggal di kota Nice dan kalo ini kita tinggal di city. So gue bisa bilang cari parkir di city susah kenapa? Karena kita tinggal di city terus parkiran kecil2 sedangkan mobil kita gajah. Jadi harus di private parking yg bayarnya harus per hour. Jadi ga ada maximum kyk after 5 hours jd straight 20โ‚ฌ itu ga ada ceritanya gengs. Dia akan hitung terus per jam. Kecuali waktu weekend itu ada paket yg lebih murah 3 hari 30โ‚ฌ. Berhubung gue disini hari biasa, jadi yah.. begitulah. Mau kemana2 galau and dilema kalo di daerah kota. Karena di beberapa daerah biaya parkirnya ga manusiawi tapi apa boleh buat lol๐Ÿคง

Jujur gue lebih nyaman jalan sendiri di US kalo ga di Australia or Asian Countries gitu. Karena yang decide rute perjalanan adalah gue dan koko gue, menyesuaikan dengan kemauan bokap nyokap gue. ๐Ÿฅณ Wah dari yg excited sekarang gue ga sabar juga balik Indo ๐Ÿ˜‚ Mungkin kalo ke Europe sama tour lebih enak. Since ini pertama kalinya gue ke Europe terus langsung jalan sendiri jujur gue agak shock dan kapok. Despite semua pemandangan yg bagus dan tempat2 yg bagus banget buat foto. Menurut gue tempat2 bagus juga banyak di US dll.๐Ÿ‘ง๐Ÿฟ

Tapi ya tetep bersyukurlah ya bisa ke Europe juga. But next time ke Europe gue maunya sama tour aja deh. Awalnya ga pake tour supaya bisa lebih lama di tempat2 yang kita suka. Tapi begitu aslinya juga gue yang pusing sendiri ๐Ÿ˜‚

Btw pemandangannya and gedung2nya emang bagus sih guys kyk classic and artsy gitu, even gue yang bukan pengamat art2 gitu bisa mengerti.

Disini kita stay dengan booking di Air bnb. Apartment2 yang kita tempatin juga oke2 dan bersih. Cuma jujur gue hanya keberatan dengan lingkungannya aja dan stress level gue memuncak ketika harus bikin jadwal perjalanan๐Ÿ˜‚ Belom lagi tiba2 berubah di tengah jalan. ๐Ÿ‘ง๐Ÿฟ๐Ÿ™ƒ

So buat kalian yang mau ke Europe pertama kali dan mau jalan tanpa tour tapi rame2 dengan keluarga besar yang ga pernah ke Europe sama sekali ataupun pernah ke Europe tapi ikut tour juga (karena my parents udh beberapa kali ke Europe tapi ikut tour dan mereka jg ga tau apa2 apalagi ngomong bahasanya) mending think twice, kalo ga pikirin jauh2 hari supaya ga rempong kayak gue dan keluarga gue ๐Ÿ˜‚

Gue rangkum dengan plus minus jalan sendiri dan tour ya biar pada bisa membuat perbandingan:

Jalan sendiri (+):

1. Bisa bikin rute sendiri (terlebih yang udah ngerti Europe, akn lebih seru mungkin jalan sendiri)

2. Bisa stop seenak bapak moyang, bagus or suka tempat itu? Bisa stay lebih lama say mau foto sampe memory kamera penuh juga bisa bheb๐Ÿ˜‚ mau belanja keliling di satu tempat sampe kaki pegel2 juga bisa asalkan belom tutup aja toko2nya ๐Ÿ˜‚

3. Lebih bebas ga usah basa basi sama anggota tour lain apalagi kalo ada yg nyebelin yang sering ngaret dan bikin telat rute perjalanan. Karena jalan sendiri sma keluarga bisa lebih blak2an ngomong kalo ada terlalu lama atau nunggu terlalu lama.

4. Harusnya bisa lebih murah ya karena kalo tinggal di tempat yang biasa2 aja, bisa lebih murah jatohnya dari pada ikut tour yang bayarnya per kepala. Makan pagi juga bisa masak sendiri, karena di Eropa tidak ada yang murah saudara2. Ini sih tergantung ya manage tempat tinggalnya dan biaya hidupnya. Karena bisa jadi lebih mahal juga kalo tinggalnya di hotel atau mansion2 yang mewah or super mewah๐Ÿ˜„

5. Kalo emang suka banget sama Europe dan mau extend, ga perlu banyak drama sama pihak tour, antara lo bikin angus aja tu ticket and beli ticket baru, atau extend melalui pihak airline minta ganti jadwal penerbangan (ini tergantung visa lo dapet berapa lama juga ya, karena visa Europe kadang ga dapet lama2 banget kayak US and Canada)

Jalan Sendiri (-):

1. Harus planning bener2 mateng kalo ga capek sendiri (kayak gue casenya)

2. Kalo tinggal di air bnb dan ada masak gt harus mau gotong royong kerja rodi cuci piring and beres2 ;-; yah liburan rasa tidak liburan, kecuali bawa embak ๐Ÿ˜

3. Harus tentuin mau makan dimana dll. Ini kadang bikin stress kalo kalian lebih prefer asian food cos asian food is gems in Europe. like for real ๐Ÿ˜ฉ

4. Rute perjalanan bisa tiba2 berubah dan semua yang di planning kadang harus berubah total, makin bikin stress lagi๐Ÿ™ƒ

5. Orang Europe susah ngomong bahasa inggris apalagi yang di suburb atau di kampungnya. Ya Tuhan percayalah lo ga akan ngerti dia ngmng apa ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜‚ (in my case di kampung German sma Italy) Today gue ke kampung Swiss entahlah apa jadinya ๐Ÿ˜‚ Baca tulisan ya menerka2 aja kalo mau beli apa2 kalo ga rempong sama google translate ketik dlukan bhebb

6. Kalo sewa mobil pribadi terlebih lagi MOBIL MINI BUS, wah siap2 bebb nyetir jalanan di Italy sma France paling gila. Gue stress bngt liatnya jalannya sekecil gang Rawa Buaya bahkan kadang lebih kecil dan dua arah DANN MOBIL TRUCK JUGA MASUK KE JALAN ITU. Loll kill me now ๐Ÿ™ƒ Belom lagi kalo ada tinggal di city. Siaga 1 untuk masalah parkir karena, PASTI SUSAH DAPET PARKIR ๐Ÿคฉ๐Ÿ˜

Jalan sama tour (+):

1. Rute perjalanan pasti, ga usah rempong naik bus duduk manis turun di jelasin tinggal ngintil aja

2. All in. Ga usah pikirin lu mau tinggal dimana dijamin ok punya tergantung paket tour yg lo ambil tapi se standard2nya pasti masi bagus.

3. Makan udah kagak usah mikir tinggal follow duduk anteng aja beb makan juga udah all in di biaya tour biasanya

4. Ticket, visa dll semu udah di atur. Wah udah tinggal ngintil aja deh pokoknya yang penting jadi anak baik agar tidak di hujat satu tour ๐Ÿ˜„

5. Ga perlu ada drama keluarga. Less drama pastinya karena semua udah terorganisir

6. Ga perlu takut, lu ga bisa ngomong inggris aja lu pasti aman selamat karena si tour guide bisa ngomong sama penduduk lokal pastinya kalo ga dia ga jadi tour guide ๐Ÿ˜

7. Diajak ke tempat wisata yang udah famous2 banget tanpa jarus research.

8. Dapet temen2 baru atau relasi2 baru kalo orang2 yang ikut tournya seru2 dan baik2

9. Mantul intinya gue lebi suka jalan sama tour pastinya kalo ke Europe!!!

Jalan sama tour (-):

1. Ga bebas. Lu suka di suatu tempat, ada time frame waktunya dan lo harus jalan terus karena keputusan tour adalah keputusan bersama dan emang udah di jadwal dari awal

2. Ga drama sama keluarga tapi kadang jadi drama sama peserta tour lain. Apalagi kalo ketemu yang model rempong, atau nyinyir atau suka nyusahin ๐Ÿ™ƒ welcome to the tour drama lyfe.

3. Harus basa basi sama peserta lainnya. Ya kadang males banget sih, apalagi sama yang model2 mak lambe gitchu hehe.

4. Si tour guide kemungkinan bakal ajak lo ke tempat belanja mulu supaya dia dapet persenan dari penjual toko. Ya udh lah ya tapi rejeki dia. Emang orang ke Europekan rata2 buat belanja.

5. Biasa kalo mau extend liburannya akan lebih rempong dari pada jalan sendiri.

Anyway kita masih berusaha enjoy and have fun sih disini despite all the situation ๐Ÿ˜ Still being grateful for everything that we had. Masih bisa jalan2 makan kenyang dan banyak hal2 konyol juga yang terjadi. Di article selanjutnya gue bakal tulis tentang kemana2 aja gue pergi dan dimana spot foto bagus selama di Europe, karena article ini hanyalah curahan hati gue #eaa yang galau dengan segala sesuatu yang terjadi disini termasuk musimnya yang katanya summer tapi dinginnya masih kayak spring bahkan in some places kayak winter โ„๏ธ๐Ÿ™ƒ

See u guys on another article ๐Ÿ–ค

With love,

Sara Sentosa